Home » life style » Parodi “Copy Paste”

Parodi “Copy Paste”

Minggu, 22 Maret 2009 | 03:00 WIB

Samuel Mulia

Saya membaca bukunya Warren Buffett. Tahukah Anda siapa dia? Capcai ah… cari aja ndiri. He-he-he … saya bercanda, jangan naik pitam dulu. Cepat marah itu tak sehat. Katanya. Saya membuktikan itu benar adanya. Yang sehat saya, yang tidak sehat orang lain, maksudnya.

Warren Buffett adalah nama seorang pria, sampun sepuh, pemilik perusahaan investasi terkemuka di Amrik, bukan di Indonesia.

Mengapa saya membeli buku salah satu orang terkaya yang sempat menggeser posisi Bill Gates sebagai juara satu itu? Hanya satu alasan saja. Saya ingin kaya seperti Pak Buffett. Sama seperti keinginan manusia umumnya. Maksud saya, manusia yang umumnya memang senang uang. Mau itu dasarnya rakus, setengah rakus, atau baru mau jadi rakus.

Bercita-cita menjadi Buffet

Padahal, di sebuah majalah yang pernah saya baca, Pak Buffett tak pernah bercita-cita jadi kaya meski ia pandai mencari uang sejak kecil saat teman-temannya belum punya niat mendapatkan uang seperti dia. Saya justru selalu bercita-cita jadi kaya sejak kecil, tetapi tak punya naluri seperti Pak Buffett.

Makanya sampai sekarang cita-cita saya itu masih menyala-nyala karena waktu kecil bisanya cuma mainan, setelah remaja dan setengah dewasa masih minta uang ke Ayah. Sekolah di dalam dan luar negeri juga atas biaya ortu karena Tuhan menganugerahi saya otak yang tidak memungkinkan mendapat beasiswa. Maka. kalau saya berdoa untuk Ayah, doanya semoga ia diberi panjang umur. Alasannya bukan karena saya anak berhati mulia, tetapi agar Ayah tetap hidup dan punya uang. Selama ia masih hidup dan punya uang, selama itu saya bisa mendapatkan ”beasiswa”.

Kalau melihat keadaan saya dan membandingkan dengan Pak Buffett, weleh, weleh, saya kok cuma punya apartemen di daerah bintang tujuh. Pusing maksudnya. Karena bus, kopaja, dan teman-temannya sering kali membuat taksi atau kalau kebetulan diantar mobil teman, kesulitan menyeberang jalan masuk.

Sampai hari ini saya tak punya pulau pribadi atau pesawat pribadi. Sementara teman saya dan temannya teman saya itu malah sudah bolak-balik terbang dengan ”kendaraan” pribadinya itu dan mengundang saya sesekali ke pulau. Sesekali lho karena mereka tidak menganggap saya teman dekat.

Seperti pesta jetset yang saya hadiri dua minggu lalu, yang telah membuat beberapa kalangan jetset yang tak diundang mengajukan aksi protes. Tak sampai demo, tentunya, tetapi sudah cukup membuat pihak pengundang kewalahan menjawab pertanyaan, mengapa saya tak diundang. Saya sampai geleng kepala, sebegitu pentingnyakah atau perlunya sampai mereka harus protes?

Saya teringat dahulu, kala saya masih seperti itu. Harus diakui ada rasa tersisihkan karena tak diundang dan merasa tidak dianggap. Tak bisa sama seperti yang diundang. Jadi, dulu saya ini tukang minta-minta. Minta diundang, maksudnya. Selalu bekerja keras, agar bisa hadir di mana-mana.

Menjadi ”Buffet”

Nah, saat saya berlibur di pulau teman itu saya menengadahkan kepala ke atas dan berkata. ”Tuhan di manakah letak keadilan yang beradab itu?” Kok orang sampai bisa beli pulau, sementara tanah 200 meter persegi yang ditawarkan teman saya saja tak mampu saya beli. Teman saya mengajarkan untuk copy paste gaya para koruptor.

Sempat saya pikirkan ide itu. Tetapi, di buku yang saya baca, Pak Buffett tak korupsi. Namanya juga lagi getol mau seperti Pak Buffett, yaaa … saya pikir nurut apa kata dia saja.

Kalau Pak Buffett bermain saham, saya juga bermain saham. Pasar lagi ambruk, saya juga ikut ambruk. Tetapi, pesan seorang penulis mengenai Pak Buffett, yang saya baca di sebuah majalah keuangan buatan Indonesia, begini, ”Ingat strategi Buffett, ia membeli saham ketika pasar sedang jatuh. Ia berani masuk ketika orang lain takut. Dan, hasilnya, ia rasakan dalam jangka panjang.” Makanya, saya masuk ke pasar saham di tengah pasar yang gitu deh itu.

Kemudian saya tertawa. Maksud saya, menertawakan diri sendiri. Saya tak membaca dengan hati-hati kalimat si penulis tadi. Ia berani masuk ketika orang takut. Der… saya terdiam, tertunduk tanda tak mampu. Saya hanya ingin seperti dia, saya lupa instrumen lain yang dia miliki tak saya miliki.

Saya pengecut, tak berani seperti Buffett. Saya tak punya nyali seperti Buffett. Jadi, mau kaya ternyata bukan cuma baca bukunya, tetapi nyali dan luck juga menentukan. Itu kemudian yang membuat saya mundur teratur untuk tidak melakukan copy paste.

Buffett dan saya dua sosok berbeda. Yang tak memiliki kekuatan mental sama. Setelah saya kehilangan lebih dari 50 persen investasi, saya seperti dihujam pisau. Dengan mental macam tempe, saya kapok. Itu yang membedakan saya dari orang terkaya itu. Dia tidak takut, saya takut.

Dan, justru yang lebih penting dari semua itu adalah sensitivitas. Tingkat kepekaan yang berbeda. Saya tak memiliki kepekaan yang sama. Bahkan, saya tak peka kapan harus menarik dan kapan harus mengulur. Nalar saya tak secanggih milik pria sepuh itu saat bermain ”layangan”. Saya canggih main tarik-ulur di tempat lain.

Maka, setelah saya membaca buku Pak Buffett, saya salut dengan dia. Saya memutuskan berhenti menjadi kaya seperti dirinya. Karena kemampuan saya menjadi kaya bukan hanya bermodalkan membaca bukunya dan mendengar teori bermain layangan. Saya perlu banyak hal dan ada instrumen lain yang diperlukan untuk itu. Instrumen itu tak ada pada saya.

Nurani saya nyeletuk, ”Mas, lo enggak bakal jadi seperti Buffett. Jadi, seperti buffet, ya.”

Samuel Mulia Penulis Mode dan Gaya Hidup


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Bookmark and Share

Categories

Archives

GeoCounter

Blog Stats

  • 101,157 hits

Biorhythm Calculator

BIZ information

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 142 other followers

%d bloggers like this: