Home » life style » Ayamnya Dari Kampung, Tapi Primadona Masyarakat Kota

Ayamnya Dari Kampung, Tapi Primadona Masyarakat Kota

JAKARTA. (Kontan: Rabu, 3 Desember 2008 | 8:26) Peternakan ayam memang cenderung dimusuhi di kota-kota besar. Pasalnya, peternakan ayam biasanya menimbulkan bau tak sedap yang mengganggu aktivitas warga. Tapi jangan salah, walaupun peternakannya digeser sampai jauh ke pelosok daerah, toh, daging ayam terutama daging ayam kampung tetap jadi primadona bagi sebagian besar warga kota. Terutama menjelang hari-hari besar keagamaan.

Menjelang hari raya Idul Adha, kandang ayam kampung ukuran 1,8 kilo sampai ukuran 2 kilo sudah naik menjadi Rp 26 ribuan per ekor. Sedang di pasar-pasar Jakarta, harganya mencapai Rp 45 ribuan per ekor. Bahkan beberapa pihak memprediksi, harga kandang tersebut bakalan naik lagi menjadi Rp 80 ribuan per ekor sampai awal tahun baru nanti. Tak heran jika harga ayam kampung per ekornya bisa mencapai Rp 150 ribu per ekor di pasar-pasar Jakarta.

Potensi ekonomi ayam kampung yang tinggi tersebut disadari betul oleh  Haji Ade M. Zulkarnaen, peternak ayam kampung dari Cicurug, Sukabumi. Haji Ade sendiri mulai bergelut dengan dunia ayam kampung semenjak akhir tahun 2003. Sebelumnya, ia merupakan salah satu wartawan senior di sebuah media nasional.

Sebelum memutuskan menjadi peternak ayam kampung, Haji Ade sudah melirik potensi ayam kampung terlebih dahulu. “Harga ayam kampung itu tidak akan pernah turun dan cenderung stabil. Karena, segmen pembeli ayam kampung itu segmen menengah ke atas dan yang menentukan harga jual ayam kampung adalah peternak sendiri bukan kartel. Kalau untuk profit marginnya, beternak 1000 ayam kampung itu setara dengan beternak 30 ribu ayam ras,” ujarnya.

Selain itu, menurut Haji Ade, selalu terjadi ketimpangan yang sangat besar antara suplai ayam kampung dengan tingkat permintaan ayam kampung. Untuk kebutuhan kota Jakarta dan sekitarnya saja, suplai ayam kampung yang ada baru memenuhi sekitar 12 ribu atau sekitar 9% dari total permintaan sebesar 150 ribu ekor per bulan.

“Rendahnya suplai ayam kampung dikarenakan suplai DOC (bibit ayam kampung usia sehari) juga rendah. Contohnya, dari permintaan DOC sebanyak 18 ribu DOC per bulan di Kalimantan Timur, baru bisa dipenuhi sebesar 8 ribu DOC saja,” lanjut Haji Ade.

Jika dilakukan perhitungan kasar, secara makro satu ekor ayam kampung butuh biaya Rp 16.500 sampai Rp 18.500 untuk sekali periode pemeliharaan (70 hari). “Kalau di  kandang kita jual Rp 26 ribu saja, kita sudah dapat untung antara 40% sampai 34% per ekor ayam,” lanjut Haji Ade.

Bandingkan saja harga ayam kampung tersebut dengan harga ayam ras. Saat ini harga kandang ayam ras mencapai Rp 8.100. Sementara biaya operasionalnya mencapai Rp 11.700. “Kalau menurut saya, harga ayam ras terus turun lantaran harganya ditentukan kartel,” imbuh Haji Ade.

Walaupun begitu, tetap saja masih rentan terhadap potensi kerugian. Yaitu ketika si ayam kampung terkena virus flu burung. “Tahun 2005 saya pernah merugi gara-gara 2200 ayam kampung saya harus dimusnahkan karena kena virus flu burung,” cerita Haji Ade.

Namun hal tersebut malah memberinya ide untuk memberantas virus mematikan tersebut. Dengan serta merta Haji Ade dan kelompok peternaknya di Cicurug bekerjasama dengan Center for Indonesia Veterinary Analitical Studies (CIVAS) untuk menguji vaksin anti flu burung pertama buatan Belanda. Hasilnya, daerah peternakan Haji Ade dan kelompoknya di Cicurug merupakan peternakan pertama di Indonesia yang bebas flu burung.

Haji Ade juga bilang, peluang bisnis di peternakan ayam kampung masih terbuka lebar bagi perseorangan. Namun, akan lebih baik jika peternak ayam kampung bergabung dalam suatu wadah peternakan rakyat. Pasalnya, jalur distribusi dan pemasaran produk sudah tertata dengan rapi. Nah, siapa berminat sama ayam kampung?

Aprillia Ika

3 Comments

  1. cecep suwandar says:

    saya berminat produksi ayam kampung, tapi bingung harus mulai dari mana,

    • Pak Cecep,
      Coba hubungi peternak yang ada di sekitar lokasi bapak dan bergabung dengan mereka. Dari sana nanti akan ada masukan2 yg bisa bapak dapatkan.

      Barangkali dari sana akan ada fasilitas2 kemudahan yg dimiliki dan dapat dikembangkan. Biasanya lingkungan tempat usaha sedikit banyak memegang peras untuk bisnis ini.

      Jangan sampai kita sudah mulai investasi, tetapi lingkungan tempat usaha sudah menyiapkan berbagai penolakan.
      Terima kasih.

  2. suyatno says:

    Mohon info alamat bapak H.Ade di Sukabumi, agar sy bisa segera bergabung dalam bisinis ayam kampung.

    Wassalam,
    Suyatno / Bogor
    Hp: 081317702715

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Bookmark and Share

Categories

Archives

GeoCounter

Blog Stats

  • 101,160 hits

Biorhythm Calculator

BIZ information

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 142 other followers

%d bloggers like this: